Tanda dan Gejala Kanker Otak

PHP TUTOR 2018-09-22 45

Gejala kanker otak berbeda pada masing-masing kondisi. Tidak semua tumor otak menyebabkan gejala dan beberapa (seperti tumor kelenjar pituitari, beberapa di antaranya tidak menimbulkan gejala) ditemukan terutama setelah kematian pasien tersebut, dengan kematian yang ternyata tidak disebabkan oleh tumor otak.

Gejala tumor otak sangat banyak dan tidak spesifik untuk tumor otak, yang berarti bisa juga disebabkan oleh banyak penyakit lain. Banyak orang tidak memiliki kesadaran bahwa mereka memiliki kanker otak. Satu-satunya cara untuk mengetahui dengan pasti apa yang menyebabkan gejalanya adalah menjalani tes diagnostik. Gejala awal mungkin tidak terjadi. Jika mereka melakukannya, hal itu terjadi karena alasan berikut ini:

  • Gejalanya disebabkan oleh tumor yang menekan atau mengganggu bagian otak lainnya dan mencegahnya berfungsi normal.
  • Beberapa ciri-ciri kanker otak disebabkan oleh pembengkakan di otak terutama disebabkan oleh tumor atau peradangan di sekitarnya.
  • Gejala kanker otak primer dan metastasis serupa pada pria, wanita, dan anak-anak.

Gejala Kanker Otak

Berikut ciri-ciri kanker otak yang paling umum:

  • Sakit kepala terutama di pagi hari, yang bisa menjadi persisten (terus menerus tanpa reda) atau menjadi sakit kepala yang parah
  • Kelemahan otot, yang seringkali lebih jelas pada satu sisi tubuh dibanding yang lain
  • Parestesia, seperti merasakan tertusuk jarum atau justru berkurang dalam hal sensasi sentuhan
  • Kecanggungan, masalah dengan koordinasi atau gangguan keseimbangan
  • Kesulitan berjalan, dengan kelemahan atau kelelahan lengan dan tungkai
  • mengalami kejang.

Gejala Kanker Otak Lainnya

Gejala dan tanda kanker otak nonspesifik lainnya meliputi:

  • Perubahan status mental: Perubahan konsentrasi, ingatan, perhatian, atau kewaspadaan, dan kebingungan mental
  • Mual dan muntah: Terutama pagi-pagi dengan kemungkinan pusing atau vertigo
  • Kelainan dalam penglihatan (misalnya, penglihatan ganda, penglihatan kabur, kehilangan penglihatan)
  • Kesulitan berbicara
  • Perubahan bertahap dalam kapasitas intelektual atau emosional; misalnya, kesulitan atau ketidakmampuan berbicara atau kesulitan memahami, perubahan kepribadian.

Pada banyak orang, timbulnya gejala ini sangat bertahap, perlahan-lahan, dan dapat diabaikan oleh penderita tumor otak dan anggota keluarga, bahkan untuk jangka waktu yang lama. Terkadang, gejala muncul lebih cepat.

Dalam beberapa kasus, orang tersebut bertindak seolah-olah seperti gejala stroke. Pada beberapa pasien, gejalanya mungkin lebih terasa jika kanker terletak terutama pada lobus otak tertentu yang biasanya bertanggung jawab atas fungsi tubuh tertentu.

Sebagai contoh, perubahan perilaku dapat mendominasi pada kanker lobus frontal sementara kesulitan berbicara atau menggerakkan anggota tubuh dapat mendominasi pada kanker dalam lobus parietalis.

Faktor Risiko Tumor Otak 

Berikut faktor risiko tumor otak yang perlu Anda ketahui, berikut ini:

1. Riwayat keluarga

Hanya sekitar 5 hingga 10 persen dari semua kanker yang diwariskan secara genetis, atau keturunan. Sangat jarang tumor otak diturunkan secara genetik. Bicarakan dengan dokter jika beberapa orang di keluarga Anda telah didiagnosis menderita tumor otak. Dokter dapat merekomendasikan konselor genetik untuk Anda.

2. Usia

Risiko untuk sebagian besar jenis tumor otak meningkat seiring bertambahnya usia.

3. Ras

Kanker otak biasanya lebih umum di kalangan orang Kaukasia. Namun, orang Afrika-Amerika lebih cenderung meningioma.

4. Paparan kimia

Terpapar bahan kimia tertentu, seperti yang mungkin Anda temukan di lingkungan kerja, dapat meningkatkan risiko kanker otak. Lembaga Nasional untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja menyimpan daftar bahan kimia penyebab kanker potensial yang ditemukan di tempat kerja.

5. Paparan radiasi

Orang yang telah terpapar radiasi pengion memiliki peningkatan risiko tumor otak. Anda dapat terkena radiasi pengion melalui terapi kanker radiasi tinggi. Anda juga bisa terkena radiasi dari kejatuhan nuklir. Insiden pembangkit listrik tenaga nuklir di Fukushima dan Chernobyl adalah contoh bagaimana orang dapat terkena radiasi pengion.

6. Tidak ada riwayat cacar air

Menurut American Brain Tumor Association, orang-orang dengan riwayat cacar air pada masa kanak-kanak memiliki penurunan risiko terkena tumor otak.

Artikel Menarik Lainnya:

Rekomendasi Artikel

Ini Dia Menu Makan Bayi 6 Bulan ke AtasTanda - Tanda Awal Kanker Prostat yang Harus Diwaspadai Pria

Terbaru dari Health

close