Keterbukaan Bersyarat Ala Pemprov DKI, Kami Open Kimono

joesep 2017-12-13 12:05:45 219

Gambar diambil dari video rapat pimpinan (Rapim) Pemprov DKI Jakarta pada 23 Oktober 2017 yang pimpin Gubernur Anies Baswedan. Video rapat itu diunggap di akun Youtube Pemprov DKI Jakarta pada tanggal 25 Oktober 2017. Setelah unggahan itu, tidak ada video Rapim lain yang menyusul.(Youtube)

 

Medikre.com - Janji untuk mengelola pemerintahan secara terbuka atau transparan telah dilontarkan Anies Baswedan dan Sandiaga Uno sejak menjadi calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta. Ketika itu Anies dan Sandiaga mengkritik Pemprov DKI Jakarta yang dia nilai belum menerapkan open government.

 

Setelah menjabat, Anies dan Sandiaga juga telah menyatakan komitmen untuk menerapkan pemerintahan yang terbuka.

 

Baru beberapa hari lalu, Komisi Informasi DKI Jakarta memberi penghargaan kepada badan publik di Jakarta. Badan publik yang mendapat penghargaan antara lain Dinas Komunikasi, Informatika, dan Statistik (Diskominfotik), Badan Kepegawaian Daerah (BKD), Pemerintah Kota Jakarta Pusat, Satpol PP, dan Kawasan Berikat Nusantara.

 

Sandiaga menganalogikan pemerintahan yang transparan itu dengan istilah open kimono.

 

"Kami open kimono. Open kimono itu istilah, enggak ada yang kami tutup-tutupi, kami buka semuanya. Kalau di Indonesia open kebaya-lah," ujar Sandi di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jumat (8/12/2017) malam.

 

Selama ini, Pemprov DKI sudah memiliki berbagai sistem penganggaran elektronik seperti e-catalog, e-budgeting dan yang lain, yang menunjukkan ada keterbukaan.

 

Keterbukaan bersyarat

Namun, keterbukaan yang dijanjikan Anies-Sandi memiliki syarat. Penayangan video rapat pimpinan dan kedinasan ke Youtube misalnya, tidak lagi seperti pada masa pemerintahan Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok yang setiap habis rapat videonya ditayang di Youtube.

 

Anies dan Sandi tidak mengunggah video rapat ke Youtube. Alasannya, pembahasan yang ada di dalam rapat pimpinan seringkali belum matang. Dengan demikian belum bisa diakses publik.

Namun, Sandiaga tidak ingin Pemprov DKI disebut tertutup. Warga masih boleh melihat rapat-rapat pimpinan, syaratnya harus mengajukan surat. Dia mempersilakan warga mengirim surat ke Diskominfo DKI jika ingin melihat video-video itu.

 

"Saya sudah bilang sama Bu Dian (Kadis Kominfotik), kami enggak ada yang nutup-nutupin, siapa yang mau datang silakan tulis surat, kami kasih, we're open kimono, open kebaya, enggak ada yang ditutup-tutupin," kata Sandiaga.

 

Kepala Dinas Komunikasi Informasi dan Statistik DKI Jakarta Dian Ekowati mengatakan pihaknya kini sedang mengevaluasi mekanisme penayangan video. Video rapat yang belum bisa menjadi konsumsi publik tidak perlu disebarkan dulu.

 

"Informasi itu kan ada yang namanya informasi publik dan ada informasi yang masih dikecualikan. Kalau misalnya kemarin yang sifatnya masih dalam wacana atau rencana, untuk meminimalisir persepsi yang salah, ya kami harus review lagi, apakah ini bisa disampaikan pada publik atau tidak," kata Dian.

 

Meski demikian, Dian menyangkal jika syarat ini menjadikan Pemprov DKI tidak transparan. Kata dia, hal ini masih sesuai dengan Undang-undang tentang Keterbukaan Informasi Publik.

 

"Kan keterbukaan infornasi publik kami sediakan, kan diperkenankan untuk mengajukan, butuh informasi apa nih? Silakan diajukan, silakan bersurat. Itu enggak menjadikan kami tidak transparan, kami transparan dan memang informasi publik kami sampaikan," ujar Dian.

 

Dilansir dari : Kompas.com

 

 

Artikel Menarik Lainnya:

Rekomendasi Artikel

Penulisan PHP pada Elemen FormPenulisan PHP Menggunakan Semi KolonPengunaan Operator Array Pada PHPPenggunaan Operator String pada PHPContoh Penggunaan Operator Pembandingan

Terbaru dari Politik

close